Call Now: : 0852 8533 5977 (Call) 08999 021 345 (WA)

Connect with us:

Blog Post

Perumahan Bersubsidi Program FLPP


Perumahan Bersubsidi Program FLPP

KPR BTN Sejahtera FLPP
Bank BTN senantiasa berkomitmen dalam melaksanakan program subsidi pemerintah untuk menyediakan pembiayaan pemilikan rumah tinggal yaitu dengan Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan bagi seluruh masyarakat Indonesia.

KPR BTN Sejahtera kredit pemilikan rumah program kerjasama dengan Kementerian Perumahan Rakyat  dengan suku bunga rendah dan cicilan ringan dan tetap sepanjang jangka waktu kredit, terdiri atas KPR Sejahtera Tapak untuk pembelian rumah Tapak dan KPR Sejahtera Susun untuk pembelian Rumah Susun.
Keunggulan

  • Suku bunga 7,25 % fixed sepanjang jangka waktu kredit
  • Proses cepat dan mudah
  • Uang muka dan biaya proses sangat ringan
  • Cicilan ringan
  • Jangka waktu sangat flexible s.d. 20 tahun
  • Perlindungan asuransi jiwa dan asuransi kebakaran
  • Memiliki jaringan kerjasama yang luas dengan developer di seluruh wilayah indonesia

Persyaratan Pemohon

Perumahan Bersubsidi Program FLPP

 

 

  • WNI dan berdomisili di Indonesia

 

  • Telah berusia 21 tahun atau telah menikah
  • Pemohon maupun pasangan (suami/istri) belum memiliki rumah dan belum pernah
    menerima subsidi pemerintah untuk pemilikan rumah
  • Gaji / penghasilan pokok tidak melebihi :
    •   Rp. 4 juta untuk Rumah Sejahtera Tapak
    •   Rp. 7 juta untuk Rumah Sejahtera Susun
  • Memiliki masa kerja atau usaha minimal 1 tahun

•  Memiliki NPWP dan SPT Tahunan PPh orang pribadi sesuai perundang-undangan yang
berlaku

Biaya-biaya

Provisi, Biaya Administrasi dan Biaya Notaris

Kelengkapan Dokumen

NoDokumenPegawaiWiraswastaProfesional
1.Form Aplikasi Kredit dilengkapi dengan Pasfoto terbaru Pemohon dan Pasangan
2.Fotocopy KTP Pemohon dan Pasangan, Fotocopy Kartu Keluarga, Fotocopy Surat Nikah/Cerai
3.Slip Gaji Terakhir/Surat Keterangan Penghasilan, Fotocopy SK Pengangkatan Pegawai Tetap/Surat Keterangan Kerja
4.SIUP, TDP & Surat Keterangan Domisili serta Laporan Keuangan 3 bulan terakhir
5.Fotocopy Ijin Praktek
6.Fotocopy NPWP
7.Fotocopy Rekening Koran/Tabungan 3 bulan terakhir
8.Surat Pernyataan belum memiliki rumah  dari pemohon dan pasangan
9.Surat Pernyataan belum pernah menerima subsidi rumah dari pemerintah yang dibuat pemohon dan pasangan

Ketentuan Penghunian

  1. Penggunaan sebagai tempat tinggalatau hunian oleh pemilik
  2. Jika Pemilik meninggalkan rumah/hunian secara terus menerus selama 1 (satu) tahun tanpa memenuhi kewajiban berdasarkan perjanjian, Pemerintah berwenang mengambil alih kepemilikan rumah tersebut
  3. Ketentuan sewa /dialihkan kepemilikannya dalam hal:
    • Pewarisan
    • telah dihuni lebih dari 5 (lima) tahun untuk Rumah Sejahtera Tapak
    • Telah dihuni lebih dari 20 (dua puluh) tahun untuk Satuan Rumah Sejahtera Susun
    • Pindah tempat tinggal akibat peningkatan sosial ekonomi; atau
    • Untuk kepentingan Bank Pelaksana dalam rangka penyelesaian kredit atau pembiayaan bermasalah

Ketentuan Pengalihan

  1. Pengalihan rumah karena penghunian telah mencapai 5 tahun (tapak) atau 20 tahun (susun), serta peningkatan sosial ekonomi dilakukan melalui lembaga/badan yang ditunjuk atau dibentuk oleh Pemerintah (dilakukan PPP jika belum dibentuk atau dibentuk)
  2. Pengalihan hanya dapat dilakukan kepada MBR dengan harga pengalihan maksimal sebesar harga jual Rumah Sejahtera sesuai dengan penetapan Pemerintah pada saat dilakukan pengalihan

Harga Jual Rumah

NoWilayahRumah TapakRumah Susun
Harga Jual/unit Maks (Rp.)Harga Jual/unit Maks (Rp.)Harga Jual/m2 Maks (Rp.)
1Provinsi NAD118,000,000306,000,0008,500,000
2Provinsi Sumatera Utara117,000,000280,800,0007,800,000
3Provinsi Sumatera Barat116,000,000316,800,0008,800,000
4Provinsi Riau116,000,000342,000,0009,500,000
5Provinsi Kepulauan Riau125,000,000360,000,00010,000,000
6Provinsi Jambi114,000,000316,800,0008,800,000
7Provinsi Sumatera Selatan118,000,000313,200,0008,700,000
8Provinsi Bangka Belitung124,000,000320,400,0008,900,000
9Provinsi Bengkulu116,000,000288,000,0008,000,000
10Provinsi Lampung113,000,000288,000,0008,000,000
11Provinsi Jawa Barat (kec. Kota/Kab. Bekasi, Bogor, Depok & Karawang)115,000,000262,800,0007,300,000
12Provinsi Banten (kec. Kota/Kab. Tangerang, Tangerang Selatan)116,000,000273,600,0007,600,000
13Provinsi Jawa Tengah118,000,000259,200,0007,200,000
14Provinsi DI Yogyakarta123,000,000262,800,0007,300,000
15Provinsi Jawa Timur115,000,000284,400,0007,900,000
16Provinsi Kalimantan Barat132,000,000349,200,0009,700,000
17Provinsi Kalimantan Tengah128,000,000338,400,0009,400,000
18Provinsi Kalimantan Selatan127,000,000324,000,0009,000,000
19Provinsi Kalimantan Timur133,000,000356,400,0009,900,000
20Provinsi Kalimantan Utara127,000,000352,800,0009,800,000
21Provinsi Sulawesi Utara125,000,000280,800,0007,800,000
22Provinsi Gorontalo125,000,000298,800,0008,300,000
23Provinsi Sulawesi Tengah120,000,000248,400,0006,900,000
24Provinsi Sulawesi Selatan125,000,000262,800,0007,300,000
25Provinsi Sulawesi Barat118,000,000313,200,0008,700,000
26Provinsi Sulawesi Tenggara124,000,000295,200,0008,200,000
27Provinsi Bali135,000,000298,800,0008,300,000
28Provinsi Nusa Tenggara Barat135,000,000266,400,0007,400,000
29Provinsi Nusa Tenggara Timur127,000,000309,600,0008,600,000
30Provinsi Maluku133,000,000273,600,0007,600,000
31Provinsi Maluku Utara135,000,000345,600,0009,600,000
32Provinsi Papua Barat169,000,000385,200,00010,700,000
33Provinsi Papua185,000,000565,200,00015,700,000
34Kabupaten/Kota Bekasi135,000,000302,400,0008,400,000
35Kabupaten/Kota Bogor129,000,000309,600,0008,600,000
36Kota Depok131,000,000306,000,0008,500,000
37Kabupaten/Kota Tangerang, Tangerang Selatan134,000,000302,400,0008,400,000
38Kabupaten Karawang125,000,000262,800,0007,300,000
39Kota Jakarta Barat135,000,000320,400,0008,900,000
40Kota Jakarta Selatan135,000,000331,200,0009,200,000
41Kota Jakarta Timur135,000,000316,800,0008,800,000
42Kota Jakarta Utara135,000,000345,600,0009,600,000
43Kota Jakarta Pusat135,000,000334,800,0009,300,000

Add comments